Menu

Mode Gelap
Banjir dan Tanah Longsor Telan 33 Penambang Emas Ilegal Suwawa Layanan Jantung Intervensi RSUD M. Natsir Di Solok Diresmikan DPRD Kalteng Dorong Pengembangan Ekonomi Desa Melalui Sektor Pertanian Kompleks dan Kerajinan Tangan Minyak Atsiri Sumbar Melangkah Maju: Putra Daerah Dirikan PT Alam Anugerah Esensi (Arsens) Tingkatkan Nilai AKIP, Pemkab Banyuasin Konsultasi dengan Kementerian PANRB

KESEHATAN · 29 Jun 2024 12:51 WIB ·

Orang Terlantar di Jombang Membutuhkan Perhatian Segera


 Orang Terlantar di Jombang Membutuhkan Perhatian Segera Perbesar

Jombang (DESA MERDEKA) : Seorang pria bernama Sukat ditemukan terlantar di Desa Gebangbunder, Kecamatan Plandaan, Kabupaten Jombang. Kondisi Sukat yang memprihatinkan menarik perhatian warga sekitar dan memicu laporan kepada pihak berwajib.

Menurut Bapak Slamet, salah satu warga Desa Gebangbunder, Sukat ditemukan dalam keadaan lemah dan sakit-sakitan. Ia diduga mengalami tekanan jiwa dan tidak mendapatkan perhatian dari keluarganya.

Laporan warga tersebut kemudian ditindaklanjuti oleh pihak desa dan Tenaga Kesejahteraan Sosial Kecamatan (TKSK) Plandaan, Ibu Nunuk Nurhayati.

“Kami sudah melaporkan kasus ini kepada Dinas Sosial Kabupaten Jombang,” ujar Ibu Nunuk. “Kami juga sudah bermediasi dengan pihak Desa Kepuhkembeng, tempat Sukat berdomisili secara administratif, untuk membantu proses administrasi jika Sukat perlu dimasukkan ke panti jompo.”

Namun, informasi awal menunjukkan bahwa panti jompo untuk laki-laki di Jombang sedang penuh. Baru pada tanggal 28 Juni 2024, ada informasi panti jompo yang siap menampung Sukat.

Kasi Pelayanan Desa Gebangbunder, Bapak Gunari Anggariono, menjelaskan bahwa Sukat mengalami tekanan jiwa dan tidak mendapatkan perhatian dari keluarganya. “Ia sering sakit-sakitan dan kondisinya semakin kurus,” ungkap Bapak Gunari.

Pada tanggal 16 Juni 2024, Sukat dirujuk ke Puskesmas Plandaan untuk mendapatkan perawatan. Setelah tiga hari dirawat, ia dipulangkan karena kondisinya sudah mulai membaik.

Namun, baru-baru ini, Sukat kembali ditemukan dalam keadaan sakit dan terlantar. Ia bahkan diusir dari rumah tempatnya berlindung dan terpaksa tinggal di gubuk reyot di bantaran Sungai Brantas.

“Kami berharap Dinas Sosial Kabupaten Jombang segera mengambil tindakan nyata untuk membantu Sukat,” kata Bapak Gunari. “Ia membutuhkan perhatian dan tempat tinggal yang layak.”

Kasus Sukat menjadi pengingat bahwa masih banyak orang terlantar di luar sana yang membutuhkan bantuan. Masyarakat dan pemerintah perlu bekerja sama untuk memastikan bahwa mereka mendapatkan hak-haknya dan hidup dengan bermartabat.

Follow WhatsApp Channel Desamerdeka.id untuk update berita terbaru setiap hari Follow
Artikel ini telah dibaca 47 kali

badge-check

Jurnalis

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Seorang Bapak Dari Desa Pinggiran TTU Menjadi Ketua Kader Posyandu,Memfasilitasi Dan Menyukseskan BOT

7 Februari 2024 - 23:24 WIB

Bidan Desa Dipindah, 163 Kader Kesehatan Desa Katelan Kompak Mundur

15 Oktober 2023 - 19:39 WIB

Kurangi Emisi, PTBA Operasikan Hybrid Dump Truck hingga Bus Listrik

24 Agustus 2023 - 11:02 WIB

Debu Batu Bara PT RMK Energy Ancam Kesehatan, DPRD Sumsel Desak Operasional Perusahaan Ditutup

16 Agustus 2023 - 11:17 WIB

Posyandu Lansia Sumber Waras, Tempat “Kongkow” Lansia Dusun Kamplong

3 Agustus 2023 - 10:09 WIB

Kader Kesehatan di Desa Diberdayakan untuk Menurunkan Angka Stunting di Purbalingga

14 Juli 2023 - 10:44 WIB

Trending di KESEHATAN