Menu

Mode Gelap
Pj Bupati Banyuasin Koordinasi Langkah Strategis Penguatan Implementasi SAKIP Untuk Peningkatan Nilai AKIP Perangkat Desa Sulut Meninggal Dunia, BPJAMSOSTEK Serahkan Santunan Program Jaksa Garda Desa, Jadikan Gampong Sukaraja Contoh Pengelolaan Dana Desa Rp 7,5 Miliar Tambahan DD Untuk 65 Desa di Konawe Selatan Muhammadiyah Purbalingga :Kolaborasi Multipihak Wujudkan Zero Waste

PENDIDIKAN · 1 Jul 2023 22:46 WIB ·

Mahasiswa Magister Paramadina Sosialisasikan Pemanfaatan Limbah Organik


 Mahasiswa Magister Paramadina Sosialisasikan Pemanfaatan Limbah Organik, Minggu (18/06) di Desa Sukawangi Kecamatan Sukamakmur Kabupaten Bogor. (Foto Dok.: Arief Tito) Perbesar

Mahasiswa Magister Paramadina Sosialisasikan Pemanfaatan Limbah Organik, Minggu (18/06) di Desa Sukawangi Kecamatan Sukamakmur Kabupaten Bogor. (Foto Dok.: Arief Tito)

Padang Pariaman (Desa Merdeka) : MOL (Mikro Organisme Lokal) merupakan salah satu jenis pupuk organik yang terbuat dari limbah organik seperti sisa makanan, dedaunan, buah dan sayuran.

Demikian petani inovator Hoerudin asal Kampung Arca menjelaskan kepada petani peserta yang hadir dalam rangka sosialisasi “Pemanfaatan Limbah Organik dalam Mendukung Pertanian Sehat, Ramah Lingkungan dan Berkelanjutan”.

Hoerudin melanjutkan, “Dengan mengolah limbah organik menjadi pupuk MOL, para petani dapat mengurangi jumlah limbah yang dibuang ke tempat pembuangan akhir, mengurangi emisi gas rumah kaca dan secara efektif dapat mengurangi biaya pengeluaran para petani untuk membeli pupuk kimia.”

Acara ini terselenggara berkat adanya kolaborasi Mahasiswa Paramadina Graduate School of Communication (PGSC) Jakarta yang tergabung dalam Kawani Tani Project  pada Minggu (18/06) bersama Petani Desa di Kampung Selawangi, Desa Sukawangi Kecamatan Sukamakmur Kabupaten Bogor.

Program ini bertujuan untuk mengedukasi para petani yang masih melakukan budidaya pertanian konvensional agar beralih ke pertanian organik dengan mengoptimalkan limbah organik yang berada di lingkungan sekitar.

Setelah pemaparan pentingnya budidaya organik dan penjelasan pembuatan MOL, Hoerudin bersama para mahasiswa Paramadina mengajak para peserta yang berjumlah lebih dari 20 petani untuk membuat 3 MOL, yaitu MOL Nasi, MOL Rebung dan MOL Daun Gamal.

Adanya kolaborasi ini diharapkan dapat memberikan wawasan dan pemahaman baru bagi petani di Kampung Selawangi. Selain itu juga mengajak mereka untuk bisa menerapkan pertanian organik yang lebih memberikan manfaat, baik secara ekonomi maupun lingkungan.

Dengan semakin banyaknya edukasi yang diterima, diharapkan dapat semakin memberikan semangat para petani di Indonesia untuk terus maju dan semakin berkontribusi mendukung ketahanan pangan di negeri tercinta.

Antusias para peserta terbukti dengan banyaknya pertanyaan yang disampaikan. Sri salah seorang petani peserta sosialisasi, berharap kegiatan ini bisa berkelanjutan dan membawa pertanian di Selawangi lebih maju lagi.

Sedangkan, Ade yang juga petani di wilayah tersebut mengungkapkan, dengan ilmu baru melalui sosialisasi ini, diharapkan dapat membawa pertanian tidak ketinggalan zaman dan bisa mengurangi kemiskinan untuk para petani di kampung tersebut.

Sumber : Arief Tito – Manajer Media dan Visual Universitas Paramadina.

Artikel ini telah dibaca 79 kali

badge-check

Jurnalis

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

PNP Kembangkan Destinasi Wisata Berkearifan Lokal

18 Mei 2024 - 00:28 WIB

Kekhalifahan dan Reformasi Bumi Prof. Dr. Nurcholish Madjid

15 Mei 2024 - 23:12 WIB

Praktik Baik Pemanfaatan Buku Bacaan Bermutu bagi Literasi Anak di Kota Batam

1 Maret 2024 - 22:59 WIB

Praktik baik prmanfaatan buku bagi literasi anak

Perjuangan Seorang Ayah Untuk Menjadikan Sarjana Anaknya Dengan Keluar Masuk Tempat Sampah

1 Maret 2024 - 07:48 WIB

Gol A Gong, Duta Baca Indonesia Bertandang Diskusi Dan Beri Apresiasi Warung Baca Pasinaon Ungaran

21 Februari 2024 - 23:28 WIB

Mengintip TBM “Rumah Sastra” sebagai Ruang belajar bagi Calon Penulis Handal

29 Januari 2024 - 13:23 WIB

Trending di PENDIDIKAN