Menu

Mode Gelap
Pj Bupati Banyuasin Koordinasi Langkah Strategis Penguatan Implementasi SAKIP Untuk Peningkatan Nilai AKIP Perangkat Desa Sulut Meninggal Dunia, BPJAMSOSTEK Serahkan Santunan Program Jaksa Garda Desa, Jadikan Gampong Sukaraja Contoh Pengelolaan Dana Desa Rp 7,5 Miliar Tambahan DD Untuk 65 Desa di Konawe Selatan Muhammadiyah Purbalingga :Kolaborasi Multipihak Wujudkan Zero Waste

RAGAM · 8 Mei 2023 21:43 WIB ·

Seperti Apa Jejaring Desa ASEAN, Ini Gagasan yang Diusung Indonesia


 Seperti Apa Jejaring Desa ASEAN, Ini Gagasan yang Diusung Indonesia Perbesar

Jakarta ( DESA MERDEKA ) – Indonesia bertekad membentuk Jejaring Desa ASEAN. Jejaring akan menjadi wadah kerja sama antar-desa di negara-negara anggota ASEAN untuk berkontribusi dan memperoleh manfaat langsung dari pembangunan di kawasan.

Pembentukan jejaring desa tersebut rencananya dilakukan secara resmi para pemimpin ASEAN pada KTT ASEAN ke-42 yang digelar di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur, pada 9-11 Mei mendatang.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Teuku Faizasyah mengatakan, kerja sama antar-desa di ASEAN perlu didorong.

“Selain dapat dimanfaatkan untuk saling belajar pengalaman terbaik dalam memajukan ekonomi perdesaan, interaksinya diharapkan dapat juga berkontribusi terhadap penguatan identitas sesama anggota ASEAN,” ujarnya dalam keterangan yang dirilis Kemenlu pada Ahad (7/5/2023).

Hal senada diungkapkan Direktur Advokasi dan Kerja Sama Desa dan Perdesaan Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT) Muhammad Fachri.

“Fokus Jejaring Desa ASEAN adalah kerja sama pembangunan sektor pariwisata, pengembangan produk unggulan, dan digitalisasi pedesaan,” ucapnya.

Muhammad berharap Jejaring Desa ASEAN akan semakin membuka peluang desa di negara-negara anggota untuk memperoleh manfaat dari kerja sama ASEAN sertra mitra lainnya, termasuk sektor swasta. Pertemuan pertama Jejaring Desa ASEAN diharapkan dapat terlaksana di Indonesia pada pertengahan 2023, di bawah koordinasi Kementerian PDTT.

Kemenlu mengungkapkan saat ini di kawasan Asia Tenggara terdapat sekitar 64 persen populasi yang hidup di pedesaan. Tingkat kemiskinan mereka 62 persen lebih tinggi dibandingkan masyarakat yang tinggal di perkotaan. Statistik tersebut menunjukkan bahwa percepatan pembangunan di kawasan harus memprioritaskan pembangunan di pedesaan.

“Di sisi lain, pedesaan dinilai kurang terberdayakan, namun memiliki potensi tinggi dalam mendukung pemulihan dan membangun pilar Epicentrum of Growth di kawasan,” kata Kemenlu.

Artikel ini telah dibaca 9 kali

badge-check

Jurnalis

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Upaya Memperluas Cakrawa Artistik JLF 2024 Gelar Lengger Banyumasan

15 Juni 2024 - 10:01 WIB

Kapolres Metro Bekasi Gelar Olahraga Bersama Dan Berikan Doorprize Sambut HUT Bhayangkara ke -78

14 Juni 2024 - 17:55 WIB

INTERVENSI SERENTAK PENCEGAHAN STUNTING DI CIKULUR

12 Juni 2024 - 12:03 WIB

Terbukti Langgar AD/ART dan Kode Etik, FORKI Malut Beroleh SP-Satu Dari KONI Malut

10 Juni 2024 - 21:00 WIB

Ajak jaga Keamanan Lingkungan, Polres Metro Bekas Laksanakan Kunjungan Ke Wilayah Hukum Polres Metro Bekasii

9 Juni 2024 - 11:34 WIB

Dukung Kiayi Aep, Milenial di Lebak Inginkan Lebak Melesat Berkemajuan

4 Juni 2024 - 19:01 WIB

Trending di RAGAM