Menu

Mode Gelap
Pj Bupati Banyuasin Koordinasi Langkah Strategis Penguatan Implementasi SAKIP Untuk Peningkatan Nilai AKIP Perangkat Desa Sulut Meninggal Dunia, BPJAMSOSTEK Serahkan Santunan Program Jaksa Garda Desa, Jadikan Gampong Sukaraja Contoh Pengelolaan Dana Desa Rp 7,5 Miliar Tambahan DD Untuk 65 Desa di Konawe Selatan Muhammadiyah Purbalingga :Kolaborasi Multipihak Wujudkan Zero Waste

OPINI · 1 Mei 2023 06:30 WIB ·

Memantik Kapasitas Generasi Muda Desa


 Memantik Kapasitas Generasi Muda Desa Perbesar

Pembangunan suatu desa dapat diwujudkan dengan banyak cara. Salah satunya adalah dengan mengembangkan kapasitas generasi muda desa. Generasi muda desa yang memiliki kemampuan dan keterampilan yang memadai dapat menjadi tenaga penggerak pembangunan di desa mereka.

Untuk mengembangkan kapasitas generasi muda desa, diperlukan program-program yang dapat meningkatkan pengetahuan dan keterampilan mereka. Program tersebut harus diberikan secara terencana dan berkesinambungan.

Beberapa program yang dapat dilakukan antara lain:

Pelatihan keterampilan. Pelatihan keterampilan seperti menjahit, membuat kerajinan tangan, atau memperbaiki barang elektronik dapat membantu generasi muda desa untuk meningkatkan kemampuan mereka. Pelatihan keterampilan juga dapat membantu mereka untuk memulai usaha kecil-kecilan yang dapat membantu meningkatkan perekonomian desa.

Pelatihan kepengurusan. Generasi muda desa yang terampil tidak hanya memiliki keterampilan teknis, tetapi juga memiliki kemampuan untuk mengelola suatu organisasi atau kegiatan. Pelatihan kepengurusan dapat membantu mereka untuk memahami cara mengelola organisasi atau kegiatan, termasuk pengelolaan keuangan dan administrasi.

Pelatihan teknologi informasi dan komunikasi. Teknologi informasi dan komunikasi (TIK) menjadi semakin penting dalam kehidupan sehari-hari. Pelatihan TIK dapat membantu generasi muda desa untuk memanfaatkan teknologi tersebut untuk kepentingan desa. Misalnya, mereka dapat memanfaatkan media sosial untuk mempromosikan produk-produk lokal atau memfasilitasi komunikasi antara warga desa.

Pelatihan kepemimpinan. Generasi muda desa yang memiliki kepemimpinan yang baik dapat menjadi motor penggerak pembangunan di desa. Pelatihan kepemimpinan dapat membantu mereka untuk memahami konsep kepemimpinan dan mengembangkan kemampuan kepemimpinan yang memadai.

Selain program-program di atas, penting juga untuk memberikan kesempatan kepada generasi muda desa untuk terlibat dalam kegiatan pembangunan desa. Mereka dapat dilibatkan dalam kegiatan-kegiatan seperti gotong royong, penggalangan dana, atau kegiatan sosial lainnya. Dengan terlibat dalam kegiatan pembangunan desa, generasi muda desa dapat belajar dari pengalaman dan memperluas jaringan sosial mereka.

Tidak hanya itu, generasi muda desa juga perlu didorong untuk menjadi inovatif dan kreatif dalam mengatasi masalah-masalah di desa. Mereka dapat diajak untuk mengembangkan ide-ide baru yang dapat membantu meningkatkan kesejahteraan desa. Ide-ide mereka dapat didiskusikan dalam forum-forum seperti kelompok diskusi atau kegiatan-kegiatan lain yang melibatkan masyarakat desa.

Dalam mengembangkan kapasitas generasi muda desa, penting juga untuk memperhatikan faktor-faktor pendukung seperti dukungan dari pemerintah desa, dukungan dari orang tua, dan akses terhadap informasi dan sumber daya. Dukungan dari pemerintah desa dapat membantu memfasilitasi program-program pengembangan kapasitas generasi muda desa. Dukungan dari orang tua dapat membantu menginspirasi dan memotivasi generasi muda desa untuk belajar dan berkembang. Akses terhadap informasi dan sumber daya dapat membantu generasi muda desa untuk memperluas pengetahuan dan keterampilan mereka.

Dalam kesimpulannya, mengembangkan kapasitas generasi muda desa sebagai tenaga penggerak pembangunan di desa dapat dilakukan melalui program-program pelatihan, kesempatan terlibat dalam kegiatan pembangunan desa, dan dorongan untuk berinovasi dan berkreativitas. Faktor pendukung seperti dukungan dari pemerintah desa, dukungan dari orang tua, dan akses terhadap informasi dan sumber daya juga perlu diperhatikan dalam pengembangan kapasitas generasi muda desa. Program-program tersebut harus diberikan secara terencana dan berkesinambungan untuk mencapai hasil yang optimal.

Artikel ini telah dibaca 4 kali

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

SPIRITUALITAS KURBAN: ANTARA KESALEHAN PERSONAL DAN KESALEHAN KOMUNAL

14 Juni 2024 - 07:55 WIB

Alumnus Pondok Pesantren Sabilillah, Al-Khoirot, MA Nahdlatul Muslimin Undaan Kidul Kudus dan Universitas Diponegoro Semarang. Warga Nahdliyin dan Dewan Pakar Ikatan Cendekiawan Muslim Islam (ICMI) Orwil Banten

Diduga menyewakan TKD oknum pemdes Sitiarjo dilaporkan ke Unit Tipikor Polres Malang

5 Januari 2024 - 20:07 WIB

Pelestarian Budaya Desa di Tangan Pemuda

12 September 2023 - 14:18 WIB

Estafet Kepemimpinan Desa di Tangan Pemuda

11 September 2023 - 06:47 WIB

Peran Penting Pemuda Desa Dalam Pemilihan Umum

6 September 2023 - 13:17 WIB

Tawa Sederhana Versi Anak Desa, Upaya Mengurangi Kecanduan Gadget Pada Anak

29 Agustus 2023 - 20:30 WIB

Trending di OPINI