Menu

Mode Gelap
Pj Bupati Banyuasin Koordinasi Langkah Strategis Penguatan Implementasi SAKIP Untuk Peningkatan Nilai AKIP Perangkat Desa Sulut Meninggal Dunia, BPJAMSOSTEK Serahkan Santunan Program Jaksa Garda Desa, Jadikan Gampong Sukaraja Contoh Pengelolaan Dana Desa Rp 7,5 Miliar Tambahan DD Untuk 65 Desa di Konawe Selatan Muhammadiyah Purbalingga :Kolaborasi Multipihak Wujudkan Zero Waste

KUMHANKAM · 29 Apr 2023 20:59 WIB ·

Gegara Sabu 150,66 Gram, Oknum Kades di Nunukan Jadi Buronan Satresnarkoba


 Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Nunukan, Helmi Pudaaslikar (Image Courtesy: TRIBUNKALTARA.COM) Perbesar

Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Nunukan, Helmi Pudaaslikar (Image Courtesy: TRIBUNKALTARA.COM)

Nunukan ( DESA MERDEKA ) – Oknum Kepala Desa (Kades) di Kecamatan Lumbis Pansiangan, Kabupaten Nunukan, masih jadi buronan Satresnarkoba Polres Malinau.

“Berdasarkan berita acara musyawarah BPD Desa Tantalujuk, kepala desanya inisial S sudah diberhentikan per 13 April,” kata Helmi Pudaaslikar, Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Nunukan, seperti dilansir TribunKaltara.com, Sabtu (29/04/2023).

Helmi menuturkan, perihal kekosongan jabatan Kades Tantalujuk, sudah direkomendasikan penjabat (Pj). Untuk sementara, pelayanan pemerintahan di Desa Tantalujuk dipimpin oleh Sekdes selaku Plh Kades, sembari menunggu terbitnya surat keputusan (SK) Bupati Nunukan terkait Pj tersebut.

“Jadi oknum Kepala Desa yang tersandung kasus narkotika itu dapat diberhentikan melalui keputusan BPD, tanpa harus menunggu putusan pengadilan. Saat ini untuk Pj sedang diproses SK Bupati untuk penunjukannya,” ucap Helmi.

Meski demikian, Helmi mengaku pemerintah daerah sudah melakukan langkah awal dengan meminta kepada sekretaris dan bendahara desa melalui camat, agar sementara waktu menghentikan akses Kades tersebut terhadap pengelolaan keuangan desa.

“Kami khawatir oknum Kades itu masih berkeliaran di sekitar desa lalu ada pihak lain yang tidak tahu soal status buronnya, akhirnya disalahgunakan dana desa itu,” ujar Helmi.

Ia menjelaskan untuk sementara waktu segala macam administrasi yang membutuhkan tanda tangan Kades, sekretaris desa dapat menggantikan sebagai pelaksana harian.

“Untuk Pj Kades yang usulkan nanti itu Camat Lumbis Pansiangan dan ditetapkan oleh Bupati Nunukan. Yang jelas Pj Kades harus seorang PNS,” tutur Helmi.

Diberitakan sebelumnya, Satresnarkoba Polres Malinau sudah menetapkan dua warga asal Lumbis Pansiangan sebagai tersangka dugaan kasus peredaran narkotika jenis sabu dengan berat 150,66 Gram di Malinau Barat, yang diduga berasal dari Keningau, Malaysia.

Dua pria yang dimaksud, inisial M (27) dan D (34). Sementara seorang terduga pelaku yang berstatus Kades Tantalujuk, Lumbis Pansiangan, inisial S (44) berhasil kabur dari kejaran Polisi. Saat ini mantan kades tersebut, sudah masuk dalam daftar pencarian orang (DPO) Satresnarkoba Polres Malinau.

 

 

 

 

Artikel ini telah dibaca 15 kali

badge-check

Jurnalis

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Menggugat Visi Capres tentang Masa Depan Pemberantasan Korupsi di tengah KPK Limbung (Suara Perempuan dari Kampus)

5 Januari 2024 - 08:23 WIB

AKBP. Beny Prasetya Gelar Konferensi Pers di Halaman Polres Pringsewu

31 Desember 2023 - 21:22 WIB

Puslatpur Mengikuti Dialog Interaktif Gerakan Nasional Ketahanan Pangan Melalui Vicon

1 November 2023 - 20:25 WIB

Program Jaksa Garda Desa, Jadikan Gampong Sukaraja Contoh Pengelolaan Dana Desa

13 Oktober 2023 - 18:06 WIB

Cianjur Dapatkan 3 Penghargaan Desa Sadar Hukum

10 September 2023 - 20:36 WIB

927 WBP Lapas Banyuasin Terima Remisi HUT RI ke-78, 11 Diantaranya Langsung Bebas

17 Agustus 2023 - 14:25 WIB

Trending di KUMHANKAM