Menu

Mode Gelap
Pj Bupati Banyuasin Koordinasi Langkah Strategis Penguatan Implementasi SAKIP Untuk Peningkatan Nilai AKIP Perangkat Desa Sulut Meninggal Dunia, BPJAMSOSTEK Serahkan Santunan Program Jaksa Garda Desa, Jadikan Gampong Sukaraja Contoh Pengelolaan Dana Desa Rp 7,5 Miliar Tambahan DD Untuk 65 Desa di Konawe Selatan Muhammadiyah Purbalingga :Kolaborasi Multipihak Wujudkan Zero Waste

DESA · 26 Apr 2023 17:43 WIB ·

Desa Sumbertebu di Mojokerto, Terancam Gagal Salurkan BLT Dana Desa. Kok Bisa?


 Desa Sumbertebu di Mojokerto, Terancam Gagal Salurkan BLT Dana Desa. Kok Bisa? Perbesar

Mojokerto ( DESA MERDEKA ) –  Desa Sumbertebu, Kecamatan Bangsal  menjadi satu-satunya desa di Mojokerto yang terancam gagal dalam penyaluran bantuan kepada warganya hingga memasuki bulan keempat di tahun 2023.

’’Triwulan satu (dirapel tiga bulan) sudah salur, kecuali Desa Sumbertebu, karena saat itu tidak memenuhi syarat akibat kurang dari 10 persen,’’ ungkap Hendra Putra Djaja T, Plt Kabid Bina Pemdes DPMD Kabupaten Mojokerto, kemarin.

Padahal sesuai Peraturan Menteri keuangan (Permenkeu) RI nomor 201/PMK.07/2022, porsi BLT DD tahun ini dipatok paling sedikit 10 persen dan paling banyak 25 persen. Angka ini, kata Hendra, memang lebih sedikit dibanding tahun lalu yang dipatok sampai 40 persen dari pagu DD yang diterima tiap desa. ’’Makanya untuk sasaran tahun ini juga menurun drastis dari tahun lalu. Dari yang awalnya 28 ribu, sekarang total keseluruhan 10.409 KPM,’’ tandasnya.

Khusus untuk Sumbertebu, pengalokasian yang diajukan ke pemda jauh dari 10 persen yang dipatok sesuai peraturan. Dari 299 desa yang tersebar di 18 kecamatan, hanya satu desa itu yang belum bisa cairkan anggaran untuk BLT DD-nya. Padahal, jika melihat data, anggaran DD di Sumbertebu ini cukup besar capai Rp 1,1 miliar.

Sehingga, hemat dia, jika diambil 10 persen, seharusnya alokasi BLT DD sekitar Rp 100 juta untuk 12 bulan. ’’Setiap bulannya keluarga penerima manfaat dapat Rp 300 ribu. Jadi, jika minimal Rp 100 juta, harusnya ada sekitar 27 sasaran, tapi faktanya desa cuma ajukan delapan orang,’’ paparnya.

DPMD secara detail tak tahu pasti apa yang menjadi alasan desa, apa karena statusnya masyarakat sudah pada berkecukupan atau ada faktor lain. ’’Alasan itu yang tahu pemerintah desanya. Padahal, meski DD bisa cair, tapi nanti kepotong 25 persen (alokasi BLT), ketentuannya maksimal BLT yang diambil,’’ urainya.

Alokasi BLT DD tahun ini berbeda dengan tahun lalu, jika sebelumnya BLT DD untuk mengurangi dampak ekonomi akibat adanya pandemi Covid-19, di 2023 ini sebagai program pemulihan ekonomi, berupa perlindungan sosial dan penanganan kemiskinan ekstrem dalam bentul BLT. Jadi, calon keluarga penerima manfaat diprioritaskan keluarga miskin yang berdomisili di desa dan terdaftar dalam keluarga desil 1 data pensasaran percepatan penghapusan kemiskinan ekstrem.

Selain BLT DD, dalam Permenkeu juga ditegaskan jika penggunaan DD mencakup maksimal 3 persen untuk operasional pemerintah desa dan paling sedikit 20 persen untuk ketahanan pangan dan hewani. Termasuk pembangunan lumbung pangan desa dan dukungan permodalan kepada Badan Usaha Milik Desa. Juga ada program kesehatan, dalam hal ini penanganan stunting. Selanjutnya ada pariwisata skala desa sesuai potensi dan karakteristik desa.

Artikel ini telah dibaca 16 kali

badge-check

Jurnalis

Tinggalkan Balasan

Baca Lainnya

Kades Karang Jaya Serahkan Sertifikat Program PTSL Kepada Warga Secara Gratis

16 Mei 2024 - 09:06 WIB

Pengurusan Adminduk cukup liwat loket desa semua bisa beres kecuali rekam KTP dan cetak KIA

27 Maret 2024 - 22:18 WIB

Antrian warga yang rekam ikd

BUM DESA BERSAMA LKD KABUATEN LAMPUNG TIMUR, WUJUDKAN LAPORAN KEUANGAN SESUAI STANDAR

24 Februari 2024 - 16:56 WIB

PONDOK PESANTREN HASYIM ASY’ARI JEPARA JADI LOKUS PELATIHAN MUJAHID PEMBANGUNAN DESA

28 Januari 2024 - 12:45 WIB

Kendalikan Inflasi, Pj Bupati Banyuasin Panen Cabe dan Tanam Bawang di Desa Tirto Sari

18 Januari 2024 - 07:31 WIB

Seminar Program KKNT Desa Wisata Unhas, Dispar Berharap Bersinergi Dengan Baik

4 Januari 2024 - 22:53 WIB

Trending di DESA